Di-hina.

Hampir setiap hari aku dihina.

Tanpa belas kasihan.

Tanpa rasa bersalah.

Tanpa rasa hormat.

Tanpa rasa syukur.

Memang kehinaan aku tidaklah seteruk-teruknya. Tetapi haruskah aku dilayan begitu?

Kepenatan. Baru sahaja balik dari rumah sudah disuruh seperti hamba. Memang itulah kebenaran menjadi seorang adik.

Bukan sahaja di rumah, malah lebih teruk lagi, di mana-mana sahaja. Aku tahu aku orang yang susah. Kelihatan lemah, seperti orang yang tidak berkemampuan untuk melawan balik.

Sedangkan aku tidak mahu hidup seperti yang lemah. Aku tidak mahu untuk hidup seperti seorang hamba. Di hina di merata-rata tempat.

Walaupun di sekolah. Mahupun di jalanan. Seperti seorang pengemis.

Sedangkan aku seorang yang bermaruah.

Walaubagaimanapun. Aku pasrah terhadap Ilahi..

Pasrah terhadap ketentuaanNya. Memang aku tahu semua yang berlaku pasti ada hikmahnya. Biarlah kehinaan itu diteruskan.

Biarlah orang fikir aku ini seorang yang lemah. Seorang yang rendah darjatnya berbanding dengan orang lain.

Biarlah... Biarlah ia berlaku.

Pada satu seketika nanti. Aku... Aku PASTI akan menunjukkan siapakah aku yang SEBENARNYA!

Siapakah aku di hadapan mereka. Mereka akan sedar. Orang yang mereka menganggap lemah selama ini akan muncul di mata dunia.

Akan keluar dari kehinaan ini. Aku PASTI menggunakan kehinaan tersebut untuk membina KEJAYAAN YANG SEBENAR.

Aku akan tunjukkan, aku akan tujukkan!

Siapa DIRIKU!

Siapa NAMAKU!

Aku ialah DANIAL ABDUL RAHIM!

Yang akan mengubah dunia suatu hari NANTI!

Aamiin, Ya, Rabb.

Terima kasih ALLAH! :D

Salam sukes luar biasa!

Beliau seorang penulis online. Peminat Insyirah Azhar. Blog editor Sedut Software Sampai Lebam (SSSL). Penulis eBook Rahsia Google PageRank. Pengasas Seni Bina Blog. Selain itu, beliau berjaya mengusaha lebih 20 Projek Blogspot. Antaranya, KeZoom SSSL dan banyak lagi.

STARTUPLOGY: Bagaimana Memulakan Bisnes Tanpa Risiko

2 comments:

  1. ya. gua selalu kenakan adik gua. suruh buat itu ini.

    Tapi, tujuan gua cuma satu. Gua nak dia belajar. Sebab semua itu, ada makna.

    Seperti mana yang gua belajar dari abah dan emak gua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belajar daripada orang yang berpengalaman, maka lebih cepat untuk kita berjaya. :)

      Delete

Hubungi Saya

Name

Email *

Message *

Danial Abdul Rahim